Rabu, Mei 27, 2009

kematian seekor burung

"masa perkenalanku dengannya amat singkat"

aku selalu kejar burung.
cuba menangkapnya, tetapi dia berlari dan terbang.
aku cuba melompat, pasti dia terbang lebih tinggi.
seronok menjadi burung.
boleh terbang ke mana sahaja.
pastikah?
oh.. tidak..
lagi seronok jadi manusia.
dapat berjalan dan bercakap.

setiap haiwan pasti ada perasaan dan naluri.
begitu juga manusia.
ada perasaan dan naluri hati.
tetapi kita lebih akal.
mampu membeza mana baik dan buruk.
tapi sayang...
kita tak mampu memahami perasaan haiwan ni.
perasaan mereka hanya dapat kita kenal melalui pergerakannya.
hanya manusia yang bernama sulaiman je yang mampu berkata2 dengan haiwan.
itulah kelebihan nabi Allah sulaiman.

alkisah hud2 begitu menarik hati ku.
hud hud, burung yang banyak membantu nabi sulaiman.
haiwan kesayangan nabi sulaiman.
bijak berkata2.

alkisah ku ini bermula tengah hari tadi.
memang sudah lama aku mengidam nak pegang burung.
syukur alhamdulillah. aku dapat pegang.
burung itu tidak boleh terbang.
aku jumpa dia di perkarangan rumah aku.
mak aku simpati dan suruh bawak masuk rumah.
yela, takut ada manusia yang buli burung ni.
aku bawa masuk ke rumah.
pada awalnya, burung ni cuba melarikan diri.
tapi sebab kaki atau kepak yang sakit, dia senang ku tangkap.
rupanya dia mengerti niat baik ku.
dia selesa dalam dakapan tanganku.
matanya asyik merenungku.
aku makin suka dengan burung ni.

aku cuba cek kepak dan kaki.
tapi takde pula sakitnya.
tapi aku pelik, di kepala nya.
ada botak di tengah.
macam terlanggar sesuatu.
aku taruh sikit minyak but-but.
dia duduk senyap je.
aku makin risau. kenapa dia ni?

serba salah dalam hatiku.
patut ke aku lepas ke luar?
aku nekad nak lepas dia kat luar.
di tempat yang selamat.
aku pergi ke taman.
letak di rumput, dia cam sedih.
tak sampai hati aku.
selamatkah dia?
aku tak sanggup.
aku bawa dia ke dahan pokok.
cuba dirikan dia.
dia takleh nak berdiri betul.
asik nak jatuh.
aku lihat kaki dia tak mampu mencengkam dahan.
sebab di kakinya ada ketulan simen pada kuku dia.
aku segera bawa ke rumah.

aku tak mampu untuk buang ketulan tu.
aku hampir menyerah kalah.
si burung ni, makin lemah.
tak mampu duduk dengan betul.
dia macam nak beritahu sesuatu.
mata dia bertentang dengan ku.
aku minta izin mak aku untuk ke klinik haiwan.
aku segera naik motor.

dr. haiwan kata dia ok.
cuma lemah, mungkin sebab terlanggar sesuatu.
mungkin ada masalah dalaman.
dr. tak dapat rawat sebab diorang tak pakar dengan burung.
sedikit kecewa.
tapi dr. bagi ubat antibiotik.
dr. suruh rehatkan dia di rumah aku.
dan bagi dedak dan ubat ni sikit.

dia makin lemah.
waktu aku bawak motor, dia tengok je aku.
entahlah, hati aku tak sedap.
sesampai di rumah.
mak aku sukahati untuk bela dia sampai dia sembuh.
semangat mak aku untuk buat tempat tidur dia dari kotak.
waktu aku solat zohor, dia macam nak terbang.
tapi lepas tu, dia senyap.
mak aku risau.
aku tengok, jantung tak berdenyut.
mata dah tertutup rapat.
badan pun mulai keras.
entahlah... pertemuan yang singkat, tapi aku rasa sayang sangat ngan burung ni.
tak sempat aku nak bagi ubat antibiotik.
mak aku pun sedih.
aku cuba sembunyikan tangisku.
kini aku menulis dengan sedih.
renungan mata burung tu.
membuat aku menghargai makhluk ciptaan Allah.
kita hanya mampu merawat dan membantu dia.
tapi Allah lebih berkuasa untuk menyembuhkannya.

untuk sedapkan hati mak aku dan diriku,
moga burung tu mendoakan kita.
aku tanam di hutan paku pakis ukm.
aku terbayang, andai orang yang ku sayang pergi menghadap tuhan.
pasti aku akan lebih sedih dan tangisku tanpa henti.
subhanallah, hebat sungguh percaturanmu.
semoga burung itu gembira dapat bersama manusia di saat akhir seperti hubungan sulaiman dan haiwan2nya.

[tak pernah aku rasa sebak ni. entahlah....]

10 ulasan:

atyrah berkata...

=( sedih

arrabe' berkata...

hanya hati yang tahu..
pernah juga aku dengar kisah kucing kesayangan kawan mati.
baru aku tahu perasaan dia.

Awang Ilham berkata...

tu baju kursus jpp kan? =)

geo_life berkata...

yang hidup pasti akan mati..R.I.P en. burung

pulasari berkata...

salam...

huhu

Tanpa Nama berkata...

sedih ;(
dulu,anak kucing di langgar moto,naseb bek sempat brek..tp..kene kaki kucing tu sikit..nagis teresak2..cian kucing tu..isk..T___T

babymiLosh berkata...

hidup ini indah jika setiap makhluk berkasih-kasihan kan.... :)

D's noruaruwani berkata...

sdih2.
ari tu kusing aras kena bawak lari makcik cleaner sekejap.
itupun sgt sdih.
sbb rindu.
tapi jumpe balik. alhamdulillah.

Bazzstary berkata...

sayu bace~

(TT)

mg niatmu dredhai Allah

arrabe' berkata...

syukran sahabat2