Rabu, Julai 20, 2011

ramadhan4: solatku

aku mengharapkan dapat menukilkan artikel bersempena Ramadhan bermula hari ini 15 Sya'ban sehingga 15 Syawal 1432Hijrah. semoga aku dan sahabat2 bersedia menghadapi bulan Ramadhan yang penuh berkat ini.

ramadhan1: separuh Sya'ban [memohon agar hati yang keras menjadi lembut]
ramadhan2: taubat Abu Lubabah
[memohon agar taubat diterima sebelum menghadapi Ramadhan]
ramadhan3: masih muda remaja [memohon agar hati menjadi bersih dan kembali muda remaja]


ramadhan4: solatku

hari semakin hampir dengan Bulan Ramadhan. lagi 12 hari.
terasa masih kurang persiapan aku untuk bulan ini.

kalau boleh bulan Ramadhan kali ni, aku nak yang paling terbaik dan berbeza daripada yang lain.
kalau diimbas kembali, bila bulan ini datang, pelbagai kekurangan aku hadapi.
antara yang jelas, tentang solat.
terutama solat terawih, sepanjang 30 hari berterawih, pada peringkat awal sahaja, aku rasa sangat bersemangat untuk buat 20 rakaat.

aku masih mencari bagaimana hendak bersemangat sehingga ke akhir.
apatah lagi sunat-sunat yang lain.
apatah lagi di bulan-bulan yang lain.

solat wajib itu pasti wajib.
dan tidak dinafikan, kemalasan itu sering terjadi sehingga kadangkala melewat-lewatkan solat fardu.

alangkah jahil dan lemahnya aku masa dulu.
apatah lagi kalau yang sunat-sunat.
kadangkala, aku bersemangat untuk buat solat sunat ini untuk tambahan pahala.

namun, bila alpa, mulalah syaitan mencucuk kemalasan.

"lain kali la. dan lain2."
bila bulan puasa, kalau lepas berbuka yang enak-enak, pasti nak solat terawih 20 rakaat tersangatlah berat.
kadang ikut solat sunat berjemaah hanya untuk 8 rakaat. lagi 12 rakaat, aku buat di rumah sahaja.
apalah kemalasan ini, bila hari berlalu, menyesal dalam diri.

aduhai solatku... teringat akan kata2 ustaz2.
"perkara pertama yang akan dihisab ialah solat"

tatkala aku terbaring di tengah jalanraya akibat kemalangan 4 bulan yang lalu, aku hanya fikir amalanku jika aku mati hari itu.
memikirkan kemalasanku yang lalu...............

..........

......... kelu.
hanya mampu menangis memikirkan amalan yang masih belum cukup.

terbayang-bayang.........
..........
akan api neraka.


solat fardu selama ini tidak mencukupi untuk masuk ke syurga.

apatah lagi dengan gangguan sepanjang solat, tidak khusyuk dan lalai....
pastilah solat sunat menjadi penimbal balik akan kekurangan solat fardu.
tetapi bagaimana harus aku sentiasa peka dengan ini?

bagaimana harus aku kekal bersemangat melakukan solat ini?
menjelang Ramadhan yang bakal tiba...
bulan Ramadhan yang bakal datang ini.
peluang pastinya berlipat ganda pahala untuk aku merebutnya nanti.

konsisten itu bagaimana??


alhamdulillah aku mendapat sedikit jawapan.

[memahami dan menghayati bacaan dalam solat]
umi baru pulang daripada ceramah ustaz hassan kasan di Dengkil.
umi juga sempat membeli bukunya 'mari memahami & menghayati bacaan solat'.
aku membelek buku tu dan sangat-sangat mengharukan.

segala jawapan yang aku cari ada di situ.

padahal, inti buku itu aku sudah belajar dan sudah tahu sebelum ini.
cuma terlepas pandang akan makna bacaan solat.
syukur alhamdulillah aku temui kembali.
rupanya dalam solat ini, semuanya adalah doa untuk diri kita sendiri.
doa untuk diri kita sendiri!

bukannya doa untuk orang lain.
dari doa Iftitah, alFatihah, doa duduk antara dua sujud, doa tahiyat, doa Qunut.

semuanya adalah untuk kebaikan diri kita.

selebihnya lafaz kesyukuran kita kepada Allah dengan memujinya.

Allahuakbar, bacaan ruku' dan sujud.

juga selawat kita kepada Nabi Muhammad SAW.

oh..... indahnya jika aku dapat menghayati setiap kali solat.

kata Imam Habib Abdullah Haddad:

[antara makna memelihara solat ialah meneliti dan memahami makna bacaan dalam solat]
jom kita latih diri memahaminya.
aku pun tidak pandai berbahasa Arab, tapi apa kata kalau kita salin makna bacaan solat dan tampal di dinding.
ulang baca makna bacaan itu setiap kali nak solat.
insyaAllah lama-lama makna itu akan kekal bersemi dalam hati.
jom cuba yok! pulun ibadah solat.

{klik sini untuk review makna solat}
bersambung....

2 ulasan:

Srikandi Al-Azwar berkata...

Salam Menempuh Ramadhan...Salam Transformasi Amal! Moga kita semua dapat membaiki amal kita mulai detik ini agar Ramadhan yg bakal ditempuh tdk menjadi sia2..Allahumma ballighnanted fi Ramadhan...hadiah utk saudara http://tinta-srikandi.blogspot.com/2011/07/nisfu-syaban-satu-transformasi-siri-1.html

Srikandi Al-Azwar berkata...

Salam Menempuh Ramadhan...Salam Transformasi Amal! Moga kita semua dapat membaiki amal kita mulai detik ini agar Ramadhan yg bakal ditempuh tdk menjadi sia2..Allahumma ballighna fi Ramadhan...hadiah utk saudara http://tinta-srikandi.blogspot.com/2011/07/nisfu-syaban-satu-transformasi-siri-1.html