Isnin, Jun 29, 2009

tulislah wasiatmu

"malaikat maut sentiasa mengekori kita, menunggu masa"

entahlah, aku terpanggil untuk menyatakan lagi sekali tentang mati.
tapi bukan tentang pengkisahan azab dan nikmat mati.
bukan juga tentang cara2 atau petanda mati.
hmm.. tidak tentang tarikh2 mati.
bukan lagi pasal mati mati hidup semula.
tapi persediaan mati kot.
cewah... macam aku dah ready je.
persediaan mati sama je macam persediaan exam.
sikap kita last minute study untuk exam, patut diubah!
sebab jika kita last minute study for exam.
kita akan terbiasa untuk last minute ibadah for death.
cukuplah hal ibadah..
sahabat2 pasti tahu, apakah ibadah yang menjamin masuk syurga kan.
pastilah ibadah yang Allah suruh, kan??
so, semua tahu.
sendiri mahu ingatlah.

tapi persediaan yang aku maksudkan adalah...
persediaan wasiat.
mesti ada yang gelak dalam hati, "apa nak diwasiatkan?"
hmm..
pernah tak anda kehilangan orang tersayang?
pasti anda akan terasa gila, bila anda tidak bersama di sisinya.
kan??
kalaulah aku boleh bercakap dengan burung tu sebelum dia mati.
pasti ada amanatnya untuk aku.
pastinya si burung tu, banyak kata dan nasihat untuk ku.
tapi malang, dia tak tinggal wasiat untuk ku.
sepatutnya aku bagi laptop pada dia.
dan bukak microsoft word kat burung tu.
pasti dia akan tekan keyboard dan menulis wasiat untukku.
sebelum mati.
hehe... ngarut je aku ni.

berbalik kepada topik asal.
pernahkah kalian kehilangan orang yang tersayang?
pasti anda sedih sebab dia pergi tanpa anda di sisi.
tapi, kenapa anda perlu ada di sisi si tersayang tu di saat terakhir?
kenapa anda perlu sedih sangat2 sebab anda tak bersamanya?
apakah si mati mengharapkan kita di sisinya?
apakah si mati terseksa, bila kita tiada di saat terakhirnya?
apakah ketiadaan kita menyebabkan dia sakit menghadapi mati?
apakah penyebab kita sedih sangat bila dia mati tanpa kita?
tanya naluri hati kalian?
kenapa perlu disedihkan?
pasti, bukan sebab kita di mata si mati ketika mati.
tetapi kesedihan kita datang, pabila kita tak dapat berbicara dengan si mati sebelum dia pergi.
kita tak dapat tahu, apakah amanat terakhir beliau untuk kita.
kita tak dapat berkongsi luahan hati dengannya.
kita tak tahu apakah kesalahan kita dengannya.
kita tak tahu kesudahan segalanya tentang si mati.
sebab inilah kita kecewa dan sedih teramat bila kita tidak dapat bertemunya.
kita tidak sempat nak mendengar isihati si mati sebelum ia pergi.

mungkin ada sebab lain kesedihan kita.
mungkin sebab kenangan manis dengannya.
mungkin sebab tak sempat nak minta maaf dengannya.
tapi aku pasti, setiap naluri hati kita mahu mendengar naluri hati si mati.
pasti banyak yang ingin dikatakan sepanjang ia hidup kepada kita.
pasti banyak cabaran yang ingin dikongsi olehnya.
pasti ada permintaan maaf darinya untuk kita.
tapi, si mati tak sempat nak mengatakan semua ni pada setiap orang yang ada di sisinya bila mati.
andai Si A nazak di atas katil, ada ibu, ayah, 3 adik, 2 kakak, 2 sahabat.
jumlah ada 9 orang di samping A ketika dia nazak.
camne la agaknya dia nak cakap dengan 9 orang ni dalam masa yang singkat?
dah lah nak bertarung dan berdebat dengan syaitan yang nak menyesatkan kita sebelum roh tercabut!
nak menghadap muka malaikat maut yang gerun (macam pembunuh bersiri macam dalam movie) lagi!!
nak menahan kesakitan lagi...
sempat ke nak sampaikan kata2 terakhir kat mak ayah?
nak mengucap lagi! aduhai.. camne ni??

tapi kalau tengok drama melayu, senang je..
sempat minta maaf ngan mak ayah dan adik2.
pastu baru mati. "sempat la robe'!"
anda yakin sempat??
9 orang di samping anda?
anda nak sampaikan kata2 terakhir, nasihat, cabaran, dan amanat?
sempat ke?
kang jadi macam bapa 3 abdul (movie p.ramlee) yang mati.
sempat panggil abdul wahab, abdul wahib..
abdul wahub? tak sempat nak panggil.
tu baru nama. belum ucapan nak serah harta.
lalu, macam2 tafsiran abg2 si abdul wahib.
hmm.....

sedarlah sahabat2ku.
anda kecewa dan sedih melihat orang tersayang anda pergi menghadap Ilahi.
jangan biarkan orang tersayang anda menangis dan kecewa tak dapat bersama anda bila anda mati.
cukuplah, anda menghadap malaikat maut, dengan berbekalkan amal dan iman. masa tu, ingat je, nak menghadap Allah.
dan sebagai persediaan tambahan, sekarang inilah!
anda tulislah amanat2 dan nasihat untuk seluruh orang yang anda sayangi.
meskipun anda takde harta untuk diberi.
tapi, kata2 anda untuk mereka pun, umpama harta yang tidak ternilai.
tulislah di mana2, laptop atau buku.
tapi rahsiakanlah!
jangan sampai orang lain terbaca.
karang tak suprise, malah digelak lagi.
wasiat itu biarlah tulus dari hati.
semasa menulis wasiat tu, andaikan anda akan mati kejap lagi.
rasakan kedatangan malaikat maut.
luahkan segala isi hati anda.
dan seboleh mungkin, setiap minggu, anda baca balik wasiat tu.
jika perlu diubah, ubahlah.
jika perlu ditambah, tambahlah.
wasiat itu, biarlah menjadi nasihat untuk orang tersayang sebagai inspirasi untuk dia terus beribadah kepada Allah.
jangan pula wasiat itu, penuh dendam dan kejam.
wasiat itu perlu murni. agar wasiat itu dapat dimanfaatkan oleh semua.

mohonlah kepada Allah sentiasa, agar diberi ilham untuk wasiat ni.
dan bila tiba masanya, letakkan wasiat itu ditempat yang boleh orang ketahui.
mungkin sukar, tapi, cubalah.
sebab mati itu bila2.
wasiat itu perlu ada.
tapi amal ibadah jangan lupa.

Ya Allah, seram sejuk, aku menulis artikel ni.
persiapkan aku dengan amal.
matikanlah kami dengan iman dan taqwa kepadaMU.

[maaf kalau pos ni, pedih dan menyeramkan.]

forum hubungan champa dan kelantan

Khamis, Jun 25, 2009

D.Y.M.P.B.

"aku ubah DYMPB dari DYMM"

amatlah perit dan seksa nak menyambut kedatangan seorang sultan.
perit dan seksa bukan kerana di dera, atau disumpah.
tetapi, perit dan seksanya kerana terlalu banyak benda remeh perlu dijaga.
ini tak boleh, itu tak boleh....
bukan setakat sultan, malahan semua orang yang berjawatan tinggi di dunia ini
ada pantang larangnya.
dengan kata lain, berprotokol.
aku amat gemarkan protokol sewaktu sekolah dan matriks.
entahlah..
mungkin sebab aku berjawatan tinggi dulu.
sebab tu aku amat pentingkan protokol agaknya.
entahlah, bagi aku protokol sesuatu yang unik.
ketelitian dalam protokol itu amat menakjubkan aku.

hidup berprotokol menunjukkan kita amat beretika dan beradab.
manakan tidak,
dalam ucapan, ada kata2 aluannya.
ada kata panggilan yang sesuai dan perlu.
dalam bersalam pun ada etikanya.
dalam berpakaian juga, ada pantang larang.
kuning tak boleh bagi majlis diraja.
hijau tak boleh bagi majlis kerajaan (huhu.. yeke?)
merah pekat, tak boleh, terlalu garang.
dalam kata2, kena manis, dan lembut budi bahasa.
dalam gerak langkah, ada cara dan gaya.
dalam menjamah, ada tangan pegang pisau dan sudu.
dalam minum air, ada cara memegang cawan.
dalam memakan sup, ada caranya.
pasti anda pening...
tapi bagi aku, wah, sangat sweeet..
teringat aku masa di matrikulasi, kami membuat dinner yang penuh protokol.
nampak sangat majlis dinner amat tersusun dan kemas.
sebab semua penuh adab dan etika.

tapi, semenjak aku menjadi orang bawahan.
aku barau rasa, peritnya protokol.
ini tak boleh, itu tak boleh.
terlalu banyak sekatan.
canselor UKM akan datang esok pagi.
terpaksa kami, dalam masa yang singkat membersihkan satu taman.
nak sapu sana, sapu sini.
tanam pokok, buang daun kering.
penatnya, hanya Allah yang tahu.
hari yang dijanjikan tiba.
sultan tiba jam 1.15 petang.
menunggu suatu penyeksaan dari pagi.
melanguk, berborak, bersenda..
akhirnya, sepi....
kebosanan menunggu.
tiba masa jam 1.15 petang.
sultan diiringi dengan polis UKM dihadapan.
sekatan jalan dibelakangnya. banyak kenderaan terpaksa menunggu.
berderetlah kenderaan terpaksa menunggu.
alahai...

lawatannya hanya 10 minit.
suatu kelegaan pabila, semuanya berakhir dengan baik.
semua tersenyum kelegaan.
meskipun badan2 kesengalan.

jelas tergambar senyum riang si sultan dan pengiringnya.
syukur alhamdulillah.
tapi... perlukah sebegitu teliti?
perlukah sebegitu hebat sambutan untuknya?
sememangnya aku akui kedudukan mereka.
aku amat hormati mereka. aku takkan menentang mereka.
kehidupan yang begitu mewah di istana, sehinggakan kemewahan itu perlu bersamanya sentiasa.
tak boleh nampak kecacatan atau kekurangan di matanya.
mesti semuanya baik dan terbaik.
hebatnya sultan. tapi...
seronokkah jadi sultan dan orang besar?
hidup dalam mewah sentiasa?

disanjung2 sehingga di gelar DYMM.
duli yang maha mulia.
apakah maha itu perlu di situ?
apakah maha itu sama dengan maha untuk Allah?
dari dulu aku musykil.
dan aku sering mengubah kepada DYTM.
duli yang termulia.
tapi sekarang, aku ingin tukar DYTM kepada DYMPB.
duli yang mulia pun berdosa.
mereka pun manusia biasa.
cuma darjat mereka mulia sedikit.
tapi perlu diingat mereka pun ada dosa pahala.
setiap manusia pun berdosa.
bukan setakat penjenayah, malah aku, imam, ustaz, ulama, dan sultan pun ada dosa.
cuma bagaimana usaha kita untuk bertaubat dan memohon keampunan dari dosa itu.
DYMPB perlu bersama rakyat sentiasa.
tapi bukan dengan permintaan keadaan kami mewah seperti sultan.
kami adalah kami.
kalau tuanku nak datang melawat kami, lawatlah dalam keadaan tak protokol.
tuanku akan rasa nikmat hidup sebagai rakyat.
supaya kami tak berpura2 di hadapan tuanku.
dan tidak banyak wang dibelanja untuk menyambut
kedatangan tuanku.
kita bersederhana tuanku.
kerana kita ni manusia biasa.
lebih indah dan lunak, jika wang ini untuk rakyat yang dhaif lagi memerlukan.
harap tuanku faham kenapa DYMPB.
agar kita saling beringat, yang kita pun bersama dalam tanah juga nanti.
meskipun kubur tuanku bersimen dan berbumbung.
ampunkan patik tuanku.
patik, hanya rakyat biasa.

"ampunkan aku ya Allah.
aku tak mempersiapkan diri kepadaMu seperti aku mempersiapkan diri kepada DYMPB.
engkaulah DYMM tapi aku lebih mengagungkan DYMPB.
ampunkan dosaku ya Allah.
akan ku bersiap dengan harta dan ilmu di dalam diriku untukMu seorang.
daulat DYMM Allah azza wajalla."

[ampun tuhanku]

Selasa, Jun 23, 2009

mati itu bila-bila

"innalillahiraji'un"

setiap yang hidup pasti mati.
tapi bila?
jawapannya: mati itu bila-bila.

aku tak dapat nak ulas panjang.
sebab aku tak dapat berita penuh.
aku dengar pun dari mulut orang.
ada pelajar meninggal dunia di kolej za'ba ukm.
kerana terjatuh bangunan.
wallahua'lam. kerana apa?
sahabat2 tahu ke kenapa?

apakah kita bersedia untuk mati?
andai kita tak sengaja, tergelincir, jatuh.
dan meninggal dunia?
apakah kita sudah cukup pahala untuk ke syurga?
sapa tak nak masuk syurga.... semua nak.
tapi...
layak ke??
layak tak layak bukan hak kita untuk menentukan.
tapi usaha kita yang penting.

hal orang bodoh nak hadapi peperiksaan.
dia bertanya.
layak ke aku nak dapat 4 flat sem ni?
tak sepatutnya soalan itu ditanya pada diri dia sendiri.
hakikat nya, dia perlu berusaha.
asalkan usaha dia, akan menentukan result peperiksaan.
bukan dengan bertanya layak ke...

renungkan...
bukan pertanyaan layakkah kita?
tapi persediaan kita? berusahakah kita??

[bersama renungkan. aku mohon maaf andai aku mati kejap lagi. ampunkan dosa aku. halalkan makan minum aku.]

Ahad, Jun 21, 2009

penyudah politik kepartian

"ini hanya cadanganku, tapi aku tak mampu untuk melaksanakan"

link lepas tentang bala di perak, terimbau kembali.
aku baca semula komen sahabat2.
ada pendapat yang aku kurang bersetuju.
tapi perbezaan pendapat tidak patut menyebabkan perkelahian antara aku dan 'dia'.
sebab perbezaan pendapatlah yang menyebabkan kita mampu membuka minda.
oleh itu, sahabat2ku.
aku menyuarakan suara hatiku lagi.
mungkin berbeza lagi dengan kalian.
tapi kita terima dan fikirkan bersama.
dan tegurlah bersama untuk ke arah yang lebih baik.

situasi politik seperti biasa masih membimbangkan.
sejak pembebasan anwar dan peletakan jawatan abdullah.
bagai bertemu buku dan ruas.
antara najib dan anwar (agaknya lah)
bagi aku, kalau buku bertemu ruas, pasti persaingan yang amat sengit.
pelbagai strategi akan diatur.
tup tup, timbul pulak unsur2 ke arah perpaduan.
macam ada harapan yang cerah.
tapi, seolah2 dipermainkan isu itu.
peluang yang cerah, makin tertutup kembali.
kerna, pandangan yang negatif yang terlalu banyak.
dan ditakuti juga, ada muslihat tertentu.
masing2 tak mahu mengalah.
ada sebab bagi setiap orang untuk pertahan hujah.
aku pun tak pasti, wajarkah bersatu?
tapi itu yang aku harapkan, islam sesama islam bersatu.
tapi kalau persatuan ini ada muslihat?
makin teruk kah?
wallahua'lam. hanya Allah yang tahu.
kita ni hanya mampu solat istiharah untuk keputusan yang lebih baik dariNYA.

penyudah politik kepartian...
apakah kesudahannya?
aku terpanggil dengan komen seorang lagi sahabat.
apakah ulama senyap?
golongan2 ini tidak boleh bersuara wahai sahabat.
andai mereka bersuara, mereka akan dilabel sebagai puak parti ini.
dan pandangannya akan dipandang serong oleh setengah puak yang menentang.
mereka berhak bersuara, akan tetapi pemikiran rakyatlah yang menyebabkan mereka berhati2 dalam bersuara.
suatu tindakan yang berani oleh dr asri (mufti perlis yang dulu) menegur pimpinan politik.
meskipun pelbagai orang yang mempersoal tentangnya.
meskipun ada puak yang cuba menarik dia untuk terjebak politik.
hakikatnya dia tidak mahu.
ss harussaini (mufti perak) juga ada bersuara, tetapi, beliau dilabel menyebelahi mana2 pihak.
malah dihina dikritik dengan sebegitu teruk.
maka, kesudahan buruklah imej mereka sebagai golongan berugama dan ulama'.
mentaliti masyarakat sudah terpengaruh dengan kepartian.

penyudah politik kepartian...
perlu disudahkan dan diganti dengan politik kewarasan.
berdasarkan akal yang waras, kita mampu menerima pelbagai pandangan yang berbeza.
dan akhirnya membina sesuatu hala tuju yang lebih baik.
aku banyak kali mendengar cerita zaman dulu.
betapa bijaknya orang melayu zaman dulu, bila banyak kapal mendarat di suatu tempat (rasa pantai timur kot).
orang melayu melihat pelbagai bentuk rekaan yang berbeza2 dari setiap pedagang.
maka, orang melayu ini, mengambil mana yang baik dan bermanfaat dari setiap rekaan kapal dan membuat satu kapal yang amat baik mutunya.
meskipun begitu, orang putih menuduh kita sebagai bangsa yang suka meniru.
tuduhan ini nyata kesilapan yang amat silap.
mana mungkin kita meniru, apakah kita bina kapal yang sama dengannya?
tidak sama sekali!
kita hanya meniru sedikit darinya dan dari kapal yang lain.
maksudnya, kita ambil yang baik sahaja.
maka terhasillah sesuatu yang gah dan hebat.

begitulah hendaknya dengan politik kewarasan.
kita gabungkan segala pandangan, dan pilih yang baik sahaja.
maka terhasillah satu keputusan yang terbaik.
bukan dengan pemisahan pandangan antara pembangkang dan kerajaan.
kita perlulah mengubah pemisahan ini.
jangan terlalu politik kepartian. waraskan minda.

bagi aku, penyudah politik kepartian dengan....(hmm..)
ni hanya cadangan.
tapi aku tak tahu nak bagi idea ni kat sapa.
sebab aku takde sahabat dari kalangan orang berpangkat besar.
tapi takpelah, kita berkongsi.
moga Allah membuka minda kita bersama.

dalam institusi kehakiman, pasti ada seorang hakim.
si luar negara sering ada 3 hakim atau ganjil.
tak pernah genap.
parti yang dominan di malaysia ada 2 sahaja.
genap.
dan bila saling bertelagah, rakyat suka mengambil jalan tengah.
iaitu dengan tidak pergi mengundi.
meskipun ada calon bebas, tetapi, calon itu kurang diyakini boleh.
buang masa je dia diundi.
apabila hanya 2 yang dominan, maka pertentangan idea tidak dapat diselesaikan.
macam akhbar.
dulu ada akhbar kerajaan dan akhbar pembangkang.
dan ada akhbar tentang hal masyarakat (no politic)
jadi orang yang minat politik, tak beli akhbar masyarakat.
malah sanggup dibeli dua2 akhbar.
tapi kedua2 akhbar bias.
takde penyudah. saling menghentam dan menuduh.
tapi, bila ada akhbar tengah (SH), ramai orang beli akhbar tu.
meskipun kecil, tapi bila ada pihak ketiga dalam menyuarakan berita, pasti ia menjadi pengendur ketegangan.

sama juga hal dalam politik semasa.
betapa perlunya parti ketiga yang dominan sebagai pengendur ketegangan.
dan sebagai pilihan untuk rakyat yang pening dan atas batu.
dan sepatutnyalah parti ketiga ini tidak berbelah pihak kepada mana2.
bukan menghentam dan menyokong semata2.
tapi seharusnya parti yang berfikiran sewajarnya.
tapi, apakah parti ini akan wujud?
atau... ada jalan lain?

[Allah lebih mengetahui, kita berusaha untuk bertindak secara rasional dan bukan dengan mengkritik semata2]

Khamis, Jun 18, 2009

pedas yang menyakitkan

"orang yang suka pedas, tak perlulah baca"

aku terpanggil dan tercabar untuk menulis pos ni.
ramai orang pelik tengok aku.
"tak leh makan pedas ke?"
memang aku dah terkebil2 mata, menahan kepedasan.
nak berair pun ada mata ni.
"wah, pedassnya.."
teringat aku semasa di matrikulasi negri sembilan.
menderita aku hidup di pilah.
setiap kali nak makan, PEDAS2 belaka!
almaklumlah, orang nogori, kegilaan mereka, cili api..
"maaf... aku bukan orang nogori"
setahun aku menahan kepedasan.

ada sekali aku makan di sebuah restoran.
semua kuah nampak merah menyala.
macam api yang menyala2.
aku was2.
dalam hati, yakin dengan kuah ni amat pedas.
syukur alhamdulillah.
aku ternampak kuah yang agak cair.
warna kuning.
(aku tak mahir pasal masakan, tahu makan je)
lauk ayam. aku pun curah dalam pinggan nasi.
sesuap... mataku berair.
lidah ku macam dibakar.
tangan mengibas2 (tak tahan kepedasan).
pedas gila... baru ku tahu ni kuah ... (tempoyak ke lemak cili api??)
abi aku kenakan aku "tulah... jangan disangka yang merah itu pedas, dan yang lain tak pedas"
wah, macam ada sesuatu yang menusuk hati aku. pedih je!

terus aku order, air suam.
pelayan datang bawak gelas yang berasap.
aku tahu, ia pasti menyakitkan.
tapi kalau aku minta air sejuk, lagi teruk lidah aku.
terpaksa aku memilih "minum atau tak?"
aku gagahkan diri minum air suam yang berasap (bukan yang mendidih tau).
sakitnye lidah aku...
pedas vs panas menghasilkan suatu kelegaan yang hanya Allah yang tahu.
subhanallah. kepuasan jelas terpamer di wajahku.

pedas yang menyakitkan.
pasti anda terbayang, bagaimana muka aku.
tapi bukan ini yang aku nak kongsi bersama.
seringkali kita menganggap sesuatu yang pahit itu pahit.
sesuatu yang manis itu manis.
hakikatnya, pahit itulah yang sebenarnya memberi kemanisan.
sama juga dengan konsep ini.
pedas yang menyakitkan tu, memberikan kepuasan yang teramat.
dalam kehidupan kita pun begitu.
pedas itu sesuatu yang kita amat tak suka.
pedas juga sebagai cabaran untuk kita.
pedas juga dianggap sebagai dugaan kita.
nak taknak kita terpaksa hadapi.
macam situasi aku tadi.
aku cuba elak kepedasan ni.
tetapi aku terpedaya juga.
nak tak nak, aku kena hadapinya.

dalam keadaan kita seharian.
anggaplah pedas itu sebagai dugaan.
misalnya, gagal dalam peperiksaan.
kita tak boleh elak, ia tetap terjadi.
kita tak boleh lari, ia tetap mengekori.
nak taknak kita kena hadapi pedas ni.
antara air suam dan air sejuk, mana patut aku pilih?
andai anda nak teruskan sifat malas berusaha, pilihlah air sejuk.
dengan harapan ia akan menyedapkan lidah anda.
teruskanlah dengan sikap sambil lewa anda.
tapi, jangan salahkan orang jika anda terus gagal dan rendah pointer.
jangan salahkan orang akibat kegagalan anda ini.
kerana ini adalah pilihan anda.
anda yang takut untuk mengambil risiko menahan kesakitan minum air suam. terimalah ia.

tetapi, andai anda nak berusaha lebih untuk berjaya, pilihlah air suam.
meskipun sakit untuk lidah anda menanggungnya.
tapi anda tahu inilah saja jalan yang ada.
anda terpaksa berusaha gigih.
korban masa main game, relax dan enjoy ngan kawan.
anda korbankan kemanisan ini.
anda korbankan nafsu enjoy anda.
kerana anda yakin, hanya dengan usaha yang gigih.
dengan air suam inilah, yang mampu memberi kelegaan yang menakjubkan.
satu kepuasan dari titik peluh anda.

begitu juga dalam ibadah.
susah untuk menjadi baik.
susah untuk menjadi alim.
tapi anda tahu, sifat yang baik ini yang akan membawa kepada syurga.
dengan melakukan kebaikan dan suruhan Allah, pasti akan mendapat ganjarannya.
tapi apakah aku mampu menghadapinya?
syaitan dan nafsu sentiasa melemahkan aku.
aku tak mampu untuk menjadi baik.
boleh ke aku jadi baik?
layak ke aku jadi baik?
inilah pedas yang menyakitkan.
kita tahu hanya dengan air suam lah yang dapat memberi kelegaan.
kita tahu hanya dengan taat kepada perintah Allah lah yang dapat menjanjikan syurga Allah.
mampukah kita?
mampukah kita menghadapi air suam yang menyakitkan ini?

sahabat2ku...
percayalah, anda mampu untuk menjadi baik.
semua orang dalam situasi pedas.
semua orang hendak menjadi baik.
pilihan kita ada 2, air suam atau air sejuk.
pilihan kita ada 2, melawan hawa nafsu, meskipun susah atau ikut je hawa nafsu.
terpulanglah kepada diri anda hendak membuat pilihan.
tetapi ingatlah, dengan air suamlah, anda akan mendapat suatu kelegaan dan ketenangan yang tak ternilai.
tetapi ingatlah, dengan melawan hawa nafsu, anda akan mendapat suatu kepuasan dalam melakukan ibadah dan berasa tenang kerana Allah sentiasa merahmati kita.
fikirkanlah.

kawallah diri anda dari melakukan kejahatan dan maksiat.
janganlah enjoy yang berlebihan.
kerna syaitan tidak akan berhenti mempengaruhi kita.
mempengaruhi untuk melakukan kejahatan dan maksiat.
awas.
sesungguhnya Allah itu maha pengampun.
sekalipun kita jahat dan banyak dosa, bertaubatlah.
Allah sentiasa bersama kita.
cubalah untuk menjadi baik.
moga Allah merahmati kita.
amin.

[pedas yang menyakitkan adalah disiplin diri kita. bagaimana untuk mendisiplinkan diri agar menjadi insan yang berguna]

Isnin, Jun 15, 2009

dia bersendiri

"setiap orang mempunyai masalah. tetapi..."

pasti kita akan terasa dengan orang lain.
tetapi apa tindakan kita yang sewajarnya.
lain orang lain tindakan.
kalau si panas baran, mengamuknya tidak keruan.
kalau si manis pemalu, menangisnya bertalu2.
kalau si sepi pendiam, diam seribu batu tapi dalam hatinya.....

3 situasi ni lazim bagi aku.
aku pernah mengalami sikap yang pertama sewaktu kecil.
tapi sewaktu sekolah menengah aku sedar kesalahanku.
dulu, aku suka cemburu semasa kecil.
di sekolah rendah, aku mengamuk bila aku disisihkan oleh kengkawan.
entahla, terasa sangat marah bila kawan yang rapat, tak layan kita.
aku mengamuk dengan teruk, tolak meja, sepahkan sampah.
memang teruk.
dengan harapan pada masa itu, orang akan pandang aku.
dan memujuk aku.
tapi setelah akal aku mampu fikir baik buruk, aku sedar.
ia merugikan aku.
malah harapan aku, sia2.
marah dan amukan aku, tak menyelesaikan masalah.
kerna syaitan menguasai diri kita.
akhirnya, penat, cacian dan orang pun makin jauh dari kita.

mengapa aku perlu marah dan mengamuk sebegitu?
puaskah? selesaikah masalah?
tidak sahabatku sekalian.
baru ku mengerti pada tika itu, kenapa kita diminta untuk kawal kemarahan.
islam memberi kita panduan.
kawallah marahmu. duduklah.
jika masih marah, baring, jika masih tidak mampu kawal...
ambillah wudu'...
insyaallah.
aku mengamalkan saranan ini. syukur kepada Allah, panas baranku hilang 10 tahun yang lalu.
jika aku terlanjur sekali lagi, tegurku ye...

situasi kedua turut aku alami sewaktu di sekolah menengah.
aku akan cepat terasa. aku pendam...
pasti aku akan menangis seorang diri.
sungguh lembut hatiku masa itu.
aku segan untuk luah depan orang, tapi aku sembunyikan.
pendam dan terus aku pendam.
akhirnya aku menangis di atas katil..
lantas tertidur, esok pagi, mata bengkak.
hampir 3 tahun...
sejenak muhasabah, apa guna air mata mengalir ini?
kenapa dibazirkan begitu banyak.
kenapa harus menangis hanya kerana masalah kecil?
apakah ia mampu menyelesaikan masalah?
apakah tangisan itu membuatkan orang datang kepada kita dan minta maaf.
kenapa aku harus terus menangis??

syukur alhamdulillah.
aku mampu untuk berhenti menangis kerana hal2 remeh.
tangisanku hanya sia2 apabila aku lemah.
kerana tangisan ini tak menguatkan diri aku.
malah menambah kelemahan diriku.
apakah aku mahu terus menangis?
bangun arrabe'!! jangan menangis.
la tahzan, jangan kau bersedih.
indahnya peribadi rasulullah, tangisannya hanya untuk Allah.
kenapa aku perlu menangis untuk manusia?
menangislah kerana Allah.
kesilapan kita tadi, perlu ditangisi dan disesali dalam solat hajat dan taubat.
tangis kepada Allah inilah yang akan menguatkan diri kita.

situasi ketiga aku tak pernah mengalaminya.
tapi, aku melihat kawanku yang seorang.
jelas terpancar, kemurungannya.
hampir seminggu. setelah disenda, terbit riak tawanya.
lama kelamaan, kembali menyepi.
diam membatu.
dalam hatinya, Allah je yang tahu.
aku melihatnya, sedih dan simpati, aku faham perasaannya.
tapi aku tak mampu menenangkannya.
kerna itu dirinya, bukan diriku.
hanya dia sendiri yang mampu menenangkan dirinya.
bukannya aku.

kadang dia menangis sendirian, duduk sendirian.
aku tak pasti apakah dia menghadapi masalah lain?
segan untuk aku bertanya.
aku jadi buntu...
kerap kali dia bertanya, "kenapa Allah turunkan dugaan kepada kita?"
bagiku, jangan kita melihat kepada dugaan ini.
tapi lihatlah kepada nikmat yang Allah berikan.
betapa banyaknya nikmat berbanding dugaan yang Allah berikan kepada kita.
orang yang dimarahi ibunya, bukan kerna ibunya benci!
tetapi ibu itu mahu menyedarkan anaknya, sayangnya dia kepada kamu.
Allah juga amat sayangkan kita, DIA nak uji, apakah kita sayang kepadaNYA?
salahkah DIA berbuat begitu?
apakah kita bersyukur? apakah kita ingat dan sayang Allah??

dugaan itu banyak dan pelbagai.
ramai orang menghadapinya, dan ramai yang tewas dan menyalahkan tuhan.
benci sangatkah kepada Allah?
kalau kamu benci, pulangkan segala nikmat yang dia beri kepada kamu tu!!
andai engkau benci pakwe kamu, dan nak clash.
pasti kamu akan jauh darinya.
dan pulangkan semula semua barang dan hadiah yang pakwe bagi kan.
dengan harapan hatimu akan puas!
tapi, apakah mata dan tangan bukan milik Allah?
apakah tanah bukan milik Allah?
apa yang engkau tinggal??
bencikah kamu kepada Allah lagi??
kejamkah Allah menduga kamu sebegitu??

jangan sesekali kita berfikir sebegini.
jika anda sangka anda paling hebat dugaan, lihatlah orang lain.
hebat lagi, ibu yang kematian anaknya.
hebat lagi, anak kehilangan bapa.
hebat lagi, rakyat palestin diseksa israel.
hebat lagi, insan yang dinoda maksiat.
anda?
bersabarlah, surah al-asr, sering kita baca.
beruntunglah orang yang bersabar dengan ketentuan Ilahi.
kuatkan amal ibadat kepada Allah.
bina pertahanan iman dan diri dari gangguan syaitan dan manusia yang jahat.

sekalipun hatimu dilukai, jangan menyendiri.
carilah sahabat yang memahami dan mampu membawa kita ke jalan kebaikan.
jika bersendiri, syaitan akan menemankan anda.
ditanam sekuat2 dendam dan amarahmu.
pelbagai sangkaan dan hasutan untuk menyalahkan Tuhan dan orang lain.
suarakan suara hatimu kepada orang tu.
nyatakan teguran kamu, agar mereka mengerti.
setiap manusia melakukan kesilapan.
maka, tegurlah mereka yang tersilap dan yang menyakitkan hati kita.
fahamilah teguran itu, dan berubahlah.
terima teguran sebaiknya.
jangan ego yang melampau.
sesungguhnya ego itu, datang dari sifat syaitan.
jauhkan ego, terimalah mereka seadanya.
dan maafkan mereka, pegang tangan mereka (sejantina), dakaplah mereka.
rasailah dan fahamilah perasaan mereka.
sesungguhnya bersendiri takkan menyelesaikan masalah!

[bersendiri... ada kebaikan dan keburukan. bersendirilah dengan ibadah kepada Allah. tapi jangan bersendiri untuk syaitan]

Ahad, Jun 14, 2009

kursus motivasi solat

aku baru balik dari yayasan sofa negeri sembilan.
sungguh menarik tempat ni.
dan aku dapat pamplet suatu program yang menarik ttg solat.
pasti kita nak tahu cara solat mengikut mazhab syafii'.

anda ada kawan atau adik2 yang masih bersekolah menengah?
aku nak promosilah kepada adik2 ni.
jom pegi kursus motivasi solat.
hari sabtu depan 20hb jun 2009.
sehari je adik2.
dari kul 8 pagi - 4.30 petang.

yuran penyertaan murah je dik = rm50.
sangat berbaloi dengan ilmu yang bakal adik2 dapat.
kalau adik2 betul2 nak pegi, minta mak ayah call ustaz hanif: 019-6637785
dan ustazah ummi: 019-6554409
boleh juga rujuk web maahadassofa

rugilah tak pergi. sebab ni tempat ulama' terkenal
iaitu al fadhil syeikh muhammad fuad bin kamaludin al maliki.
semoga kalian beroleh manfaat. amin.

Jumaat, Jun 12, 2009

mistake again

"terlajak perahu boleh diundur"

terlajak kata, susah nak tarik balik.
setiap orang akan mempunyai prasangka.
dan akan memikirkan yang bukan2 tentang orang lain.
sikap ni amat tak patut.
memang patut kita jauhi.

kadang apabila berkata,
kita tersalah tanya.
pasti akan ada orang terasa dan salah faham.
memang benar.aku pun banyak kali terasa.
dan ramai yang terasa ngan aku.
ntahla. mungkin masa tu aku tak fikir apa aku nak cakap.

apabila kita mengikut emosi.
pasti kita akan terumbang ambing.
dikawal oleh syaitan untuk melakukan sesuatu yang tidak baik.
memang kita akan tewas.
malah membuat orang benci kat kita.
hilang respek kat kita.

mungkin selaras dengan "setiap orang tak perfect".
pasti akan melakukan kesilapan.
begitu juga dengan aku.
setiap kata aku tak semua benar.
kita belajar dari kesilapan.
kerana kesilapan inilah yang membaiki hidup kita ke arah yang lebih baik.

dalam pada kita menjaga hati orang, hati orang lain kita tak jaga.
hmm...
maaflah sahabat2, andai ada yang terasa denganku.
aku tak sebegitu sempurna.
aku juga melakukan kesilapan.
cuma, tegurlah aku.
mungkin kadang aku dikawal oleh syaitan. sedarkan aku segera.
maaf sekali lagi.
meskipun maaf ni sukar untuk dimaafkan.
pertimbangkanlah.

"lidah tu tajam..berhati2lah"

Rabu, Jun 10, 2009

ubat resah gelisah

"mendengar radio ikim selepas jam 12 amat menenangkan aku"

ikim memang saluran radio yang terbaik bagi aku.
meskipun ia islamik sangat.
dan tak banyak lagu yang mengasyikkan.
tapi lagu2 yang berkumandang di ikim, amat mengusik hati aku.
antaranya zikir.
zikir yang diucapkan dan dilagukan, amat menarik.
tenang fikiranku sebentar.

tatkala kita sibuk sentiasa.
bertambah dengan penat berkerja.
pasti hati kita rasa tidak tenteram.
pening memikirkan pelbagai masalah.
pening untuk menguruskan masa.
pening untuk berhadapan dengan pelbagai perkara.
kegelisahan dan keresahan ini amat mendukakan.
aku yang sibuk sentiasa pun terasa.
sehinggakan resahku membuatkan diri aku terabai.
sehingga tiada masa untuk bersendiri.
masa untuk rehat juga tiada.
tidur tak cukup. rehat pun tiada.
bagaimana nak dapat tenaga lagi?

keresahan ini harus kita hindarkan.
apabila kita resah, kita akan naik marah sentiasa.
kita akan berfikiran kurang waras.
kita akan dikawal sentiasa oleh syaitan.
akibatnya, kita akan banyak menyakitkan hati sahabat.
kita banyak akan melakukan dosa.
malah, kita akan tidak tenang dalam ibadah.
hati yang resah gelisah, amat tidak bagus untuk diri kita.
sukar untuk kita beribadah dan khusyuk dalam solat.

untuk buang resah gelisah ini, ada ubatnya.
iaitu dengan banyakkan zikir dan membaca alquran.
zikir dan alquran apabila dilafazkan dari bibir kita akan menenangkan hati.
sekaligus merehatkan tubuh badan.
zikir ini bukan hanya di bibir.
tetapi dirasai dalam hati.
bagaimana??
"subhanallah"...
apabila kita sebut nama Allah, hati kita akan terasa bergetar, takut akanNYa.
cuba rasakan firasat itu.
dan perhatikanlah ciptaan2 Allah.
penghayatan kepada zikir ni akan menenangkan jiwa kita.

aku yang tiada banyak masa ini, sentiasa mencari masa.
rupanya dalam kehidupan kita hampir 2 jam kita bazirkan dengan termenung.
perasan tak.
waktu kita berjalan kaki ke suatu destinasi seorang diri.
kita lihat sekeliling.
tetapi kita tak tahu apa kita tengah lihat.
benar kan??
sepatutnya, masa kosong dan melihat sekeliling inilah kita berzikir kepada Allah.
bukan setakat jalan kaki sambil pegang hanset.
naik motor pun begitu. mata lihat dihadapan.
tapi bibir berzikirlah.
banyak masa kita akan terisi dengan baik.
malah, Allah pun bertambah sayang pada kita.

[zikirlah, semoga kita bertambah tenang]

Jumaat, Jun 05, 2009

Layakkah dia bergelar ustaz?

"siapa yang menggelarkan dia?"

Ustaz tu suatu gelaran yang amat tinggi dalam kehidupan seharian kita.
Kenapa? Tak tinggi?
Ok, memanglah dato’, datin, tun, tan sri, DYMM tu lebih tinggi.
Dan "mulia" tapi hakikatnya….
Yang banyak membimbing dan menyampaikan kepada manusia ialah ustaz.
Kalau nak dibuat ranking, ulama adalah yang pertama.
Mungkin ustaz tangga ke 3.
Mungkinlah, ustaz sama fungsi dengan cikgu.
Tapi ustaz mengajar tentang islam dan ilmu akhirat.
Jadi bagi aku ia lebih tinggi darjatnya dari cikgu duniawi.

Kes akhil hay…
Ramai orang bercerita dan bertanya.
Aku tak tahu sangat cerita sebenar.

Lagi malas nak komen.
Dah la ustaz tu.
Memang aku sanjung dia.
Dan aku taknak ini semua fitnah terhadap orang baik dan alim.
Wallahua’lam.
Hanya Allah yang tahu apa yang berlaku.
Hanya Allah yang tahu mana fitnah dan mana benar.
Dan aku yang kerdil ni, tidak tahu apa-apa.
Tak berani aku nak menuduh mana2.

Kak FM tanya aku pendapat tentang isu ni.
FM kata surat khabar tulis, layak ke dia digelar ustaz.
Aku tak tahu nak kata apa.
Berfikir sejenak.
Aku cuba cari analogi atau perumpamaan.
Hmm..
YB. Yang berhormat.
Kalau YB buat jahat, layak ke dia dipanggil YB lagi?
Semestinya tak layak!


Akhil hay…
Memang asalnya penyanyi rock.
(aku pun tak kenal dulu)
Pastu dia insaf dan berubah ke arah yang lebih baik.
Salah kah?
Lepas tu dia menggunakan segala ilmu dan pengalaman dia untuk berdakwah.
Salah kah?
Jadi, siapa yang menggelarkan dia ustaz?
Siapa??
Bukan dia yang nak kan?
Dia tak paksa orang panggil dia ustaz.

Jadi, buat pe nak fikir pasal layak ke tak?
kita pun mampu berfikirkan.
Ustaz tu siapa?
Orang yang mulia.
Lindunglah kemuliaan gelaran ni.
Kita yang berhak melabel orang ni, dah tahu dia ada masalah.
Dan masalah tu tak baik, jangan label dia ustaz.
Tapi bila masalah tu dah selesai dan dia pun dah tenang dan mula
berdakwah.
Panggillah semula ustaz.

Kenapalah penjenayah yang kejam dan hina, kita cukup jaga maruah dia.
Kita tutup gambar muka dia dalam kaca tv.
Tapi ustaz yang mulia ni sedap2 je heboh2 nama dalam akhbar dan tv.
Nampak sangat, ada orang yang cuba memburuk2kan ustaz2.
Dah tahu ustaz tu baik, janganlah guna istilah ustaz.
Macam akhbar tulis, ustaz mencuri duit.
Ustaz merogol pelajar.
Perlu ke label ustaz digunakan!!!
Keji orang yang melabel sesuatu gelaran yang mulia dengan hina
.
Berhati2lah kalian..


[Meskipun tak semua orang baik, tapi diri kamu tu nilailah dulu]