Selasa, Jun 02, 2009

keikhlasan tak perlu dipersoal

"ramai bertanya, ko ikhlas tak ni?"

ikhlas tu umpama semut hitam yang sedang berjalan di batu hitam di waktu malam yang gelap.
aku masih tak mengerti maksudnya.
tapi dari perumpamaan tu, aku tahu bahawa ikhlas tu sukar dinilai.
amat sukar untuk menentukan keikhlasan seseorang.

ada seorang kawan aku, ilah.
nak pinjam motor aku.
aku bagilah kunci kepadanya.
aku tak pasti sama ada aku buat mimik muka yang macam mana.
tapi memang aku tak kisah pun pasal pinjam motor.
dia tanya aku.
"ko ikhlas ke tak ni?"
kelu lidah aku.
apa aku nak jawab...

ikhlas tu tak sama dengan sincere.
ikhlas tu lagi tinggi maksudnya.
mungkin aku silap, tapi ini yang aku faham.
ikhlas tu tak mengharap apa2 balasan pun daripada kebaikannya.
tetapi dia amat mengharap keredhaan Allah.
ikhlas tu tak patut ditunjuk dan ditonjol.
kerana, ia akan menyebabkan keikhlasan kita hilang begitu sahaja.

serba salah aku.
aku nak jawab aku ikhlas, tapi aku tak tahu ikhlas aku ni macam mana.
karang aku kata tak ikhlas, lagi teruk sikap camni.
apa aku nak jawab ni kat ilah...

makin kerap orang cakap tentang ikhlas.
tapi apakah dia tahu ikhlas tu apa?
menderma dengan ikhlas. ikhlas ke?
atau untuk glamor? untuk bangga?
itu bukan ikhlas tu.
sebab kita nak orang nampak kebaikan kita.
susah untuk ikhlas.
tapi ikhlas ni dapat dilaksana dengan baik bila kita senyap je.
lebih baik sembunyikan.
takperlu bagitahu orang tentang perkara baik yang kita buat.

hal2 kecik pun selalu terungkit.
padahal kita mahu berbuat baik.
"ko nak pape ke ni? baik semacam je"
bila kata ini dilontar, kebaikan tu dah jadi macam tak ikhlas.
"ko buat ni ikhlas tak?"
persoalan macam ni memang menyebabkan orang tak ikhlas.
yelah, elok2 dia nak rahsiakan kebaikan dia, terus dia berfikir dua kali.
"patutke aku buat ni? aku ikhlas ke?"
ini semua membantutkan niat baik kita.
meskipun kita cuba sedaya upaya untuk berlaku ikhlas.
tapi bila kita disoal kata yang sebegini, hilang keikhlasan tu.
melainkan kita benar2 kuat hati dan iman.
kuatkah kita??

aku yang lemah ini pun begitu.
hanya Allah yang berhak menilai keikhlasan kita.
bukannya tanya pada pemilik badan tu.
cuba tanya diri.
ikhlas ke aku selama ni?
adakah aku tahu tahap keikhlasan ku ini untuk keredhaan Allah semata2?
amat sukar untuk kita ketahui.
sebab ini urusan Allah untuk menilainya.
kita hanya mencuba sebaik mungkin untuk ikhlas.
tapi tolonglah, jangan tanya orang lain "ikhlas ke?"

baru aku faham istilah ikhlas.
semut hitam yang berjalan di batu hitam di tengah malam yang gelap gelita.
itulah keikhlasan yang sempurna.
orang takkan nampak semut hitam itu.
kerana terlalu gelap.
jadi kebaikan itu tak ditunjuk2 kepada orang lain.
tapi bila kita suluh, semut hitam itu akan kelihatan.
maka jelaslah apa yang dilakukan semut hitam itu.
maka, jasa semut hitam itu diketahui umum.
dan jasa tu akan dimegah2kan.

biarlah kebaikan kita tak keluar dari mulut kita.
biarlah kebaikan kita disebut2 oleh orang lain tanpa dipengaruhi kita.
lihat tokoh ilmuwan islam.
mereka buat kajian islam dan membuat banyak kebaikan.
tapi tak pernah membangga diri.
malah orang lain yang dengan sendirinya memujinya.
subhanallah..
aku pun perlu jadi seperti mereka.

[sesi muhasabah.....ZZZzzzzZZZ]

1 ulasan:

arrabe' berkata...

meskipun hal ni macam kecik.
tapi bagi aku impaknya amat besar.
apabila kita persoal keikhlasan orang, kita seolah2 mengungkit2 kebaikan dia.
dan si dia ni akan berasa perkara baik yang dilakukan terasa tidak patut.
ini sebab hasutan syaitan, mereka sentiasa nak buat kita tak ikhlas.
sebab tu jangan lah persoal.
sebab bila dipersoal, syaitan akan berusaha untuk kita tidak ikhlas.
awaslah..
aku menegur diriku jua..