Selasa, Jun 23, 2009

mati itu bila-bila

"innalillahiraji'un"

setiap yang hidup pasti mati.
tapi bila?
jawapannya: mati itu bila-bila.

aku tak dapat nak ulas panjang.
sebab aku tak dapat berita penuh.
aku dengar pun dari mulut orang.
ada pelajar meninggal dunia di kolej za'ba ukm.
kerana terjatuh bangunan.
wallahua'lam. kerana apa?
sahabat2 tahu ke kenapa?

apakah kita bersedia untuk mati?
andai kita tak sengaja, tergelincir, jatuh.
dan meninggal dunia?
apakah kita sudah cukup pahala untuk ke syurga?
sapa tak nak masuk syurga.... semua nak.
tapi...
layak ke??
layak tak layak bukan hak kita untuk menentukan.
tapi usaha kita yang penting.

hal orang bodoh nak hadapi peperiksaan.
dia bertanya.
layak ke aku nak dapat 4 flat sem ni?
tak sepatutnya soalan itu ditanya pada diri dia sendiri.
hakikat nya, dia perlu berusaha.
asalkan usaha dia, akan menentukan result peperiksaan.
bukan dengan bertanya layak ke...

renungkan...
bukan pertanyaan layakkah kita?
tapi persediaan kita? berusahakah kita??

[bersama renungkan. aku mohon maaf andai aku mati kejap lagi. ampunkan dosa aku. halalkan makan minum aku.]

2 ulasan:

HambaNYA berkata...

salam...

affan dan syukran sbb komen kat blog aku gak..

bab politik zaman nabi tu ak cuma bg contoh sbb politik tu tak kotor.. politik satu keperluan.. kalau tak takkan ada subjek sains politik kan?
:D

mati itu bila2 dan tidak mengenal siapa...
beberapa minggu yang lalu sahabat aku AMMAR zulkifli menghembuskan nafas terakhir di mesir.. umur nya 21 tahun.. dia digelar mujahid muda.. tapi allah lebih sygkannya...
marilah sedekahkan al fatihah untuk rohnya..

cuma aku nk kongsi kat sini satu sabda nabi yang bermaksud...
'bekerjalah bagai anda hidup selamanya. dan beribadatlah bagai anda mati esok hari'...

kita tak boleh hanya memkirkan mati tanpa peduli amalan di dunia..
bekerjalah dan berkhidmatlah untuk semua manusia...
dan beribadatlah sebanyak2nya supaya cukup bekalan kita di akhirat..

aku pn nk minta maaf jikalau aku tiada lagi di dunia ini.. halalkan makan minum aku...

coretan hambaNYA

arrabe' berkata...

aiwah..
syukur alhamdulillah...
betul, tak semesti kita terlalu tumpu akhirat sehingga tak perlu berkawan dan berbuat baik di dunia ni.
asyik di surau.
akhirat dan dunia perlu seimbang.
kerana dunia tempat untuk kita kumpul duit tiket ke akhirat nanti. dan tiba ke destinasi syurga.

berkata dan berlaku baiklah dengan manusia, haiwan dan tumbuhan di bumi Allah ni..