Khamis, Ogos 18, 2011

terguris hati

kisah 1:
aku rasa terguris hati sangat hari Selasa lalu.
Selasa iaitu Ramadhan ke 16.
"tak beritahu pun?" hanya 3 perkataan yang sinis dilemparkan.
aku kelu...
mungkin 3 perkataan itu bukan untuk aku, tetapi aku terasa sangat.

alkisah, bila mereka duduk berjauhan.
sebelum ni mereka selalu ada, dan ada selalu di tempat tu.
namun, aku yang sudah 4 bulan tidak datang ke tempat itu.
mereka duduk berasingan, pernah aku bertanya, "kenapa duduk jauh"
antara faktornya, tempat tu makin ramai orang.
susah untuk fokus tesis atau berkaitan pembelajaran.
aku hormat pandangan itu.

aku teringat masa aku sihat, dan mereka selalu ada dalam tempat itu.
banyak sumber dan info yang mereka terima dulu.
kadang aku terlepas, sebab aku selalu pergi ke tempat lain untuk kajian.
kadang bila mereka berborak dulu, aku jadi tak faham.
dengan menyibuknya aku bertanya.
namun, aku tak pernah rasa dipinggirkan, bila aku jadi tak tahu.
sebab aku bertanya dan sering bertanya apa sahaj yang mungkin info aku terlepas.

namun, bila jadi OKU (orang kurang upaya) dengan tongkat dan 4 bulan kesakitan ini, terasa hati ini mudah tersentuh.
dengan kata lain, sensitif.
sangat terasa bila mereka berjauhan, dilempar kata sinis "tak tahu pun?" "tak beritahu pun"
ye, memang salah aku sebab tak beritahu perkara itu, tetapi aku sudah menyatakan kesalahan aku, sebab aku terlupa dan baru dapat kepastian jumaat sebelumnya.
dan semalam sibuk dengan Seminar Hasil Ekspedisi, tak teringat langsung.

p/s: sensitif betul hati ini, kadang rasa bila dia dah minta maaf, tapi pedih tu masih ada. sampai ke malam. ditambah dengan harapan menggunung yang dikecewakan (hal lain) pada malam itu, oh... alhamdulillah reda cepat sakit hati ini, tapi bila fikir balik, sakitnya. takpe2.. semua berpunca dari aku juga, semoga Allah ampuni dosa aku dan dosa mereka.

kesimpulannya: bertanyalah sentiasa apa yang mungkin terlepas (meskipun tak tahu apa yang terlepas tahu), sebab kadang manusia cepat lupa. bila kita makin berjauhan, banyak info dan maklumat yang semakin tidak kesampaian.
& jaga kata2...

kisah 2:
ni pula kisah aku yang mengguriskan hati orang lain.
masa amarah melanda diri, hati itu sentiasa berbolak-balik.
entah, mungkin masa tuh aku tidak berfikir panjang dan iman masih lemah.
tambahan pula jiwa keanakan.
aku telang mengguriskan hati kawan2 aku.
malah mungkin mengoyakkan hati mereka.
bila terkenang balik, rasa malu dan sedih sangat2 akan tindakan diri ini.
setelah aku hadapi kisah 1 tadi, baru aku tahu, pedih lagi hati mereka.

Alkisah di Bukit Fraser, fikiran ku berkecamuk.
hati rasa sangat disakiti.
hasutan pihak ketiga, yang menuduh kawan2 perempuan serombongan yang meninggalkan kami yang lelaki.
lelaki dituduh lambat bersiap untuk ke makan malam, lalu kami ditinggalkan.
entah, sesejuk malam di Fraser Hill membakar hati ini.
muka kau masam sangat pada malam itu, ditambah dengan kelaparan.
nafsu dan syaitan terus menghembus api ke dalam hati ini.
sampai masa dan tika, aku menghamburkan amarahku kepada kawan2 perempuan.
separuh daripada mereka, tidak dapat menerima kenyataan aku.
aku yang masih terperangkap dengan hasutan pihak ketiga, meneruskan kata.
setelah semua aku lepaskan, lega hati bila dapat melepaskan.
namun, ada kawan2 perempuan yang dari tadi mendengar datang untuk berbincang.
mereka menerangkan sebaiknya perkara sebenar.
sebenarnya pihak ketiga itu yang menghasut dan mengejek ketidaktepatan masa kami untuk makan malam.
lelaki dan guru kami dipersalahkan dan akibat ejekan yang melampau dari pihak ketiga itu, lelaki ditinggalkan.
dan yang kawan perempuan simpati dengan kami, telah membawa pulang bungkusan makanan untuk kami.

kisah dua tahun lalu, masih menjadi detik silam dlaam hidupku.
aku mengoyakkan hati mereka dengan kata pedih lagi sinis.
ketenangan kawan-kawan yang menjelaskan hal sebenar turut aku hormati.
dan pihak ketiga hanya tersenyum dan bergelak ketawa dengan amarah ku tadi.

p/s: kejamnya hidup bila diri ini alpa mengawal diri dan tidak berlaku adil dnegan menyelidiki terlebih dahulu. sesungguhnya marah itu adalah sahabat syaitan. sekali aku berkawan dengan syaitan itu, terus aku menjadi sesal selamanya. itu baru Allah tunjuk melalui dosa kata2, mungkin dosa lain yang lebih besar lebih sesal sesesalnya. insaf, taknak berkawan dnegan syaitan dalam mengeluarkan kata2.

kesimpulan: kisah 1 dan 2 bercakap tentang hati yang terguris dan diguriskan. bukan untuk mengaibkan diriku tetapi untuk teladan sahabat-sahabat. malu untuk aku dedahkan, tapi percayalah aku tidak mahu ia berulang kembali dan ini sebagai rujukan aku di masa mendatang, agar aku tidak mengulangi perkara yang sama kelak.

bagi kawan2 dan sahabat yang terlibat, andai imbasan kisah ini menyakitkan kembali hatimu, aku memohon maaf sekali lagi.

1 ulasan:

sheshe berkata...

Salam ramadhan,

Hey lil bro, I do not expect it at all. Haha, sensitif rupanye. Chill OK, bende kecik je. how to cope with it senang je. just think positive. They are good people, bukan orang yang sesuka hati je nak guris hati orang. They did not mean to hurt you dear. Think positive okai!