Isnin, September 20, 2010

Al-Kisah Fatih ep.1

Salam Ukhuwah Mahabbah Fillah daripada penulis:

  1. kisah ini adalah untuk tujuan: muhasabah diri dan tidak bermaksud untuk menghina atau mengutuk mana-mana pihak. Janganlah terasa ye.
  2. kisah ini akan dikemaskini (update) mengikut idea penulis. insyaAllah setiap seminggu akan dikemaskini. bersabarlah dan ingatkan penulis.
  3. digalakkan untuk sahabat2 memberi idea-idea tambahan untuk menambah mutu kisah ini. komenlah ye.
  4. maaf juga, jika kisah ini membosankan dan penuh bunga-bunga dalam penulisan ini.
  5. semoga anda memperoleh manfaat. doakan kita sentiasa dirahmati Allah dan senantiasa dalam bimbingan Allah.
  6. ini adalah idea asal Mohd Arrabe' Ahmad Baei. mohon sahabat2 yang dirahmati Allah tidak menjadikan penulisan ini sebagai modal keuntungan sendiri (buat novel dengan meniru, tetapi tidak salah untuk mengambil idea ini dan mengubahsuai). jadikanlah ia untuk keuntungan bersama (nyatakan nama saya atau link blog ataupun maklumkan kepada saya melalui e-mel aliflamrabayaain@gmail.com

Al-Kisah Fatih ep.1

Fatih menanti dengan tenang sambil bibirnya tertutup rapat. Bola matanya berulangkali memfokus ke kanan dan kembali ke kiri dengan kepala tetap menghala 45 darjah tunduk. Otaknya terus berimaginasi sambil hati terus beremosi. Perubahan seorang anak perempuan yang beriman kepada Allah dalam keadaan ditinggalkan oleh bapa yang panas baran setelah diceraikan akan isterinya yang punyai tekanan mental.

Perubahan untuk menjadi ketua keluarga dalam sekelip mata untuk menyara 2 orang adiknya yang masih bersekolah rendah. Tingkatan lima baginya amat memeritkan dan meresahkan. Keputusan SPM seperti diduga hampir mematahkan semangat anak gadis ini. Sebagai ketua keluarga secara tiba-tiba menjadikan dia semakin kesempitan. Pekerjaan di Pasaraya Mydin tidak cukup untuk memenuhi keperluan hidup mereka bertiga. Pertemuan dengan kawan setingkatan dalam tempoh tidak sampai lima bulan sesudah persekolahan, punya mampu mempunyai kereta dan wang berganda membuat beliau tertanya-tanya. Hotel lima bintang menjadi tempat pertemuan dengan santapan bertaraf antarabangsa
membuat hati gadis ini meronta inkuiri. Perkongsian demi perkongsian menjadi kaya dalam sekelip mata, membuat gadis ini terus menerus berfikir dan berfikir.

Di titik persimpangan antara dua jalan yang patut dipilihnya. Antara memenuhi keimanan kepada Allah atau memenuhi keperluan masa depan adik-adiknya. Fatih mengurut-urut dadanya terus tertanya-tanya, sambil hati terus berharap akan pilihan keimanan kepada Allah oleh gadis ini. Namun jelas tidak, seminggu berlalu dengan penuh kerunsingan, gadis ini bertekad untuk mengikut jalan seperti kawannya itu. niatnya murni tetapi jalannya telah salah. Masa terus berlalu, adik-adiknya memperoleh keperluan secukupnya untuk persekolahan, tempat tinggal dan makan minum. Fatih terus tidak sabar menanti kesudahan akan kehidupan gadis malang ini.

Apakah masih ada sinar keimanan dalam hati gadis ini setelah dilacurkan sedemikian rupa? Mampukah dia bangkit kembali ke jalan yang benar dan bertaubat kepada Allah? Apakah gadis ini punya teman untuk memberi kekuatan buat gadis ini berubah kembali?

2 ulasan:

Ahmad Tajuddin Abdullah berkata...

perlunya hadir seorang yang berjiwa al-Fateh dalma hidup si gadis kecil itu...

sekadar pandangan...menunggu untuk sambungan episod seterusnya...

mawarhijau berkata...

Salam, kisah yg kecil tapi menarik. Kecil tu mksdnya org xbpa amik tau tp penting. Moga pengisiannya blh diangkat sbg karya 'pembangun jiwa'. Blh diperkemaskan lg dr smsa ke smsa...