Sabtu, Januari 02, 2010

kerana aku pernah jadi adik


"pos ini aku tujukan kepada mereka yang masih belum merancang perjalanan hidupnya. sedikit panduan untuk membuat matlamat hidup dan cara mencapainya. di akhir pos, aku selitkan matlamat diriku dan perancangan hidupku. semoga kalian dapat membantu diriku mencapai matlamatku ini"

menjelang 4 hari ke tahun baru masihi.
aku yang serba kurang ini tampil ke hadapan.
di hadapanku adik2 tahun 1 dan tahun 2.
dari riak wajah, aku mengerti.
hasrat hati mereka, ingin pulang awal.
terpinga2 kenapa aku memanggil mereka?
dari riak wajah, aku mengerti.
pelbagai reaksi dan gundah gulana di hati mereka.
apa yang terbuku, Allah lebih mengetahui.

perkongsianku bersama adik2 ini.
bukan untuk menunjuk megah di hati.
bukan untuk menanti puji dan maki.
perkongsianku hanya untuk memberi sedikit manfaat pada mereka yang mengerti.
kata2ku mudah "setiap manusia saling memerlukan"
apa yang ku maksudkan?
apakah kata itu tiada makna?
kata2ku mudah tetapi bagiku besar makna.
kata2ku mudah tetapi perlu diteliti dan diperhati.
setiap manusia saling memerlukan.
"mana mungkin manusia itu mampu hidup sendiri di muka bumi ini"

aku sebagai abang yang kurang.
mengharap teguran dan semangat dari adik2 dan teman2.
aku sebagai abang yang lebih.
menanti masa berkongsi pengalaman dan cabaran.
aku pernah menjadi adik seperti kalian.
menanti seorang abang untuk membimbing dan menasihatiku.
aku pernah menjadi adik seperti kalian.
mencari2 pengalaman dan cabaran hidup di universiti.
kerana apa aku sebegini?
kerana aku masih baru dan serba tidak tahu.
kini aku menjadi abang, kecewaku masih ada.
kecewa ini tidak harus diwariskan untukmu wahai kalian.
seharusnya aku berkongsi bersamamu, agar kamu tidak tersilap langkah sepertiku.

"mana mungkin pemain bola bermain tanpa tiang gol?
"mana mungkin pemandu kereta tidak tahu hala tuju ia patut pergi"
"mana mungkin manusia itu tiada hala tuju dalam hidupnya"
apakah manusia ini hidup hanya untuk mati?
apakah manusia ini hidup hanya untuk makan dan lalu mati?
apakah manusia ini hidup hanya untuk belajar penat2 dan terus mati?
apakah dan terus apakah kita akhirnya mati?
quran al-an'am 6:162 ~ kerap kali kita ulang 5 kali sehari dalam solat.
doa iftitah, "inna solati wanusuki wamahyaya wamamati lillahi rabbil alamin"
sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, matiku hanyalah untuk Allah tuhan semesta alam.
apakah mungkin kita boleh berpaling dari tujuan kita dijadikan ini?

matlamat hidup di dunia dan akhirat ini hanya satu.
tiada matlamat lain melainkan kerana Allah taala.
dalam kita ingin mencapai pertemuan dengan Allah itu, pasti ada liku2 perlu dilalui.
dari alam roh ke alam rahim berjaya kita tempuh.
dari alam rahim ke alam manusia berjaya kita lalui.
dari alam manusia ke alam barzakh masih belum pasti.
dari alam barzakh ke alam akhirat hanya Allah lebih mengetahui.
yang tidak pasti dan belum ditempuhi, itulah perlu kita rancangi.
rancangan itu perlu selari dengan matlamat hakiki.
rancangan itu bukan sekadar suka suki.
rancangan itu adalah untuk diikuti.
meskipun kita hanya merancang tetapi Allah itu itu lebih berhak mengaturkan rancangan itu.
kita hanya manusia yang kerdil, berusaha dan berusaha agar matlamat hakiki ini tercapai nanti melalui perancangan2 ini tadi.

membina perancangan berbeza setiap manusia.
pelbagai hasrat dan harapan masing2.
ada yang mencari bahagia, mencari kaya, mencari sihat, mencari ilmu.
itulah keunikan manusia.
keunikan inilah yang saling diperlukan antara satu sama lain.
tetapi awas, ia perlu sentiasa dipandu kepada matlamat yang hakiki itu tadi.
itulah pentingnya perancangan, agar hasrat kita itu tidak terpesong atau tersalah arah.
kerana syaitan itu sentiasa berusaha menggagalkan matlamat hakiki kita itu.
oleh itu, sebagai insan yang serba kurang, rancanglah dengan SMART.
SMART itu specific, measurable, attainable, realistic, time bounded.
perancangan itu perlu dirangka spesifik dan tidak terlalu umum.
~berjaya itu umum. berjaya dengan kelas pertama itu spesifik.
perancangan itu perlu sesuatu yang boleh diukur.
~bagaimana mengukur kejayaan kelas pertama? dengan melihat prestasi pointer dan mutu pemahaman.
perancangan itu perlu sesuatu yang boleh dicapai.
~jangan bermimpi merangkul bulan yang di langit, capailah apa yang terdaya untuk dirangkul. lihat kemampuan sendiri.
perancangan itu perlu sesuatu yang realistik (sesuai dengan keadaan diri)
~jika hari ini aku sangat sibuk dan aktif berpersatuan, sesuaikanlah kaedah dan cara untuk mencapai kelas pertama itu peringat demi peringkat.
perancangan itu perlu sesuatu yang mempunyai tarikh tamat
~tanpa tarikh tamat, perancangan itu akan dibiar tertangguh dan akhirnya, ia tidak tercapai.

sejauh mana ia mampu dicapai?
hanya Allah lebih mengetahui.
kita hanya melaksanakan perancangan agar kita terpandu.
merancang ini bukan seperti main dat.
tetapi ia memerlukan masa untuk bertenang dan berfikir.
berfikir dan berzikir.
berzikir dan mengharap bantuan idea perancangan dari Allah.
perancangan ini tidak akan bertahan lama, dan ia perlu berubah mengikut keadaan.
perancangan itu perlu disemak setiap hari atau minggu agar ia terpandu.
jika ia menyimpang, perbetulkan perancangan itu dan laksanakan ia semula.
semoga kita bersama di permudahkan Allah.

[merencana diri untuk masa hadapan]

2009 - anugerah dekan {alhamdulillah}
2010 - grad dengan kelas kedua atas Ogos ini & sambung Master 'plant taxonomy' di UKM
2011 - penulis buku di PTS
2012 - sambung PhD di Reading Univ. {nak ikut jejak langkah Prof E. Latiff}
2013 - masih PhD
2014 - hmm...iA
2015 - pensyarah di UKM
2016 - Haji di Makkah
2017 - menjadi usahawan dan membuka perniagaan kecil2an
2018 - Profesor & hafiz AlQuran

[moga perancanganku ini diperkenan Allah]

4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

abg 2014 xkn 'hmmm' je.. hihi..

mahirah berkata...

ermm best je bce perncangn idOp abg rabe'..best2..hehe...tp mntap r nk ikOt jejek lgkah prof latif..prof latif 2 mmg terrer eh??huhu

i~muni berkata...

abg, tulisan color kuning susah nk baca la..haha.semoga matlamat menjadi kenyataan.

muhammad arrabe' berkata...

tanpa nama: hehe.. rahsia..
mahirah: dia dapat dato' dan emeritus. kira tahap tinggi ler.. hebat dalam bidang dia.
i~muni: maaf.. abg baru tukar.